Motorsport: Balap motor-Pertarungan gelar Verstappen v Hamilton adalah salah satu untuk usia
Motorsport

Motorsport: Balap motor-Pertarungan gelar Verstappen v Hamilton adalah salah satu untuk usia

(Reuters) – Michael Schumacher masih membalap, dan Lewis Hamilton hanya satu kali juara dunia, terakhir kali tim-tim rival merebut perebutan gelar Formula Satu hingga dua putaran terakhir musim ini.

Tidak sejak 2012, ketika pebalap Red Bull Sebastian Vettel menghadapi pebalap Ferrari Fernando Alonso dalam penentuan gelar balapan terakhir di Brasil, telah terjadi bentrokan seperti yang terjadi antara Max Verstappen dan juara dunia tujuh kali Mercedes yang kini menjadi juara dunia, Hamilton.

Tapi yang satu ini berbeda, dengan era yang akan segera berakhir dan rekor Formula Satu yang menanti.

“Ini berbeda karena kami memiliki dua tim yang sangat dekat, itu berbeda karena sebagai tim kami berjuang untuk wilayah yang belum dipetakan,” kata Hamilton kepada wartawan pada hari Kamis menjelang balapan kedua dari belakang musim dan pertama di Arab Saudi.

“Tidak ada yang pernah memenangkan delapan gelar (berturut-turut), tim atau pembalap.”

Mercedes telah memenangkan tujuh kejuaraan pembalap dan konstruktor terakhir tetapi tahun ini bisa mematahkan periode dominasi terpanjang olahraga oleh satu tim dan memahkotai Verstappen untuk pertama kalinya.

Sejak 2012 pertempuran hanya terjadi dua kali dan pada kedua kesempatan itu antara Hamilton dan rekan setimnya di Mercedes Nico Rosberg.

Verstappen perlu mencetak 18 poin lebih banyak dari Hamilton untuk mengakhiri urusan di Jeddah akhir pekan ini.

Jika tidak, pertarungan antara penantang berusia 24 tahun dan juara bertahan berusia 36 tahun, persaingan yang mengingatkan pada akhir 1980-an dan awal 1990-an antara Ayrton Senna dan Alain Prost, berlanjut ke Abu Dhabi.

Mercedes masih bisa meraih delapan mahkota konstruktor berturut-turut tetapi mereka perlu mencetak 40 poin lebih banyak dari Red Bull agar itu terjadi akhir pekan ini.

Hamilton tertinggal delapan poin dari Verstappen. Kemenangan dengan lap tercepat di Jeddah untuk pembalap Inggris itu akan membuat pasangan itu menyamakan poin jika Verstappen berada di urutan kedua.

Jika mereka gagal mencetak gol di Abu Dhabi, Verstappen akan mengambilnya dengan kemenangan.

Itu bahkan lebih dekat daripada 1984, ketika petenis Austria Niki Lauda merebut gelar ketiganya dengan selisih setengah poin dari juara empat kali, Prost.

Pertempuran tahun 1964 antara John Surtees dari Ferrari dan Graham Hill dari BRM berakhir dengan yang pertama sebagai juara dengan satu poin meskipun rekan sesama Inggrisnya mencetak lebih banyak secara keseluruhan. Pada masa itu, hanya enam hasil terbaik yang dihitung.

Pada tahun 1988 Senna memenangkan yang pertama dari tiga gelarnya meskipun juga mencetak poin lebih sedikit dari rekan setimnya di McLaren Prost, dengan hanya 11 hasil terbaik yang dihitung.

Pada tahun 2010 ada empat pesaing sampai balapan terakhir dengan Vettel yang lolos meski belum memimpin kejuaraan sampai saat itu.

Hamilton adalah salah satu dari mereka dan sudah menjadi veteran dari cliffhangers seperti itu, kalah satu poin dari pebalap Ferrari Kimi Raikkonen di musim debut 2007 bersama McLaren.

Ia meraih gelar pertamanya pada 2008 dengan operan di tikungan terakhir lap terakhir balapan terakhir.

Total 14 kejuaraan sejak 1950 telah dimenangkan di babak kedua terakhir, terakhir Jenson Button dengan Brawn GP pada 2009, dan 29 di balapan terakhir.

Lima gelar berturut-turut diputuskan dalam balapan kedua terakhir dari 1987-91.

(Laporan oleh Alan Baldwin di London, penyuntingan oleh Toby Davis)


Posted By : keluaran hongkong malam ini