Motorsport: Balap motor-Sarung tangan benar-benar lepas antara Mercedes dan Red Bull
Sport

Motorsport: Balap motor-Sarung tangan benar-benar lepas antara Mercedes dan Red Bull

(Reuters) – Lewis Hamilton dan Max Verstappen berjabat tangan setelah Grand Prix Sao Paulo tetapi sarung tangan sekarang benar-benar lepas antara rival Formula Satu Mercedes dan Red Bull saat kejuaraan memasuki babak final.

Saat Hamilton merayakan kemenangannya yang ke-101, dan mungkin balapan terbesar dalam karir F1-nya untuk menghidupkan kembali harapannya akan gelar juara dunia kedelapan, bos tim Mercedes Toto Wolff melampiaskan perasaannya.

Pembalap Austria itu berbicara tentang diskualifikasi ‘keras’ Hamilton dari kualifikasi Jumat dan keputusan ‘menggelikan’ pelayan untuk tidak menghukum Verstappen ketika pebalap Belanda “memaksa” sang juara keluar dari jalan pada hari Minggu ketika ia mencoba menyalip.

Rasa ketidakadilannya sangat terasa, serta perasaan bahwa Mercedes melawan kekuatan yang lebih besar dari Red Bull bahkan ketika Hamilton memperkecil jarak dengan Verstappen menjadi 14 poin dengan tiga balapan tersisa.

“Tim selalu bersama tetapi keputusan ini telah membawa kami begitu dekat,” kata Wolff.

“Ini melawan kami dan saya pikir inilah yang dirasakan Lewis sepanjang hidupnya dan kami sekarang merasakannya bersama sebagai sebuah tim dan kami akan bertarung. Dan kami tidak akan menjadi korban. Itulah emosi yang kami rasakan. di garasi saat ini.”

Di pihak Red Bull, ada juga rasa curiga yang menyelimuti.

Verstappen didenda 50.000 euro ($57.000) pada hari Sabtu karena benar-benar melepas sarung tangannya untuk merasakan dengan tangannya elemen sayap belakang mobil Hamilton setelah kualifikasi – pelanggaran yang jelas dari kode olahraga.

Gerakan itu mencerminkan pertanyaan yang diajukan kepada timnya tentang mengapa Mercedes begitu cepat dan apa yang terjadi dengan sayapnya.

Nada suara Wolff keras pada hari Sabtu, setelah Hamilton naik dari posisi terakhir ke urutan kelima dalam balapan sprint yang menetapkan grid untuk hari Minggu.

Dia sangat kesal dengan mobil Hamilton yang gagal dalam inspeksi sayap belakang, ketika Red Bull diizinkan untuk menempelkan mobil mereka tanpa penalti sebelumnya.

Penurunan pangkat dari pertama hingga terakhir membuatnya kehilangan kesempatan untuk mendapatkan tiga poin yang tersedia bagi pemenang sprint Sabtu, poin yang bisa menjadi sangat penting di akhir musim.

Wolff berbicara tentang “penyangga akal sehat” sebelumnya, sebuah ‘modus operandi’ yang katanya telah dibongkar dalam pemutusan dengan masa lalu.

“Kalau modus operandinya sekarang berbeda, mungkin perlu melihat orang lain juga dengan lebih tegas dan keras,” ujarnya.

“Saya dapat memberi tahu Anda bahwa dalam beberapa balapan berikutnya kita akan melihat setiap rekaman balapan yang akan jatuh dari mobil dan mengajukan pertanyaan.

“Jika hal seperti itu sebagai kesepakatan pria terhormat ada di Formula Satu, karena tidak ada pria terhormat, maka sekarang tidak ada lagi. Anda tidak memiliki kelonggaran milimeter untuk memperbaiki sesuatu di mobil.”

Bos Red Bull Christian Horner mengatakan kecepatan garis lurus Mercedes sangat menakjubkan dan sesuatu yang ingin dipahami timnya.

“Terserah FIA untuk mengawasi olahraga dan mengaturnya,” katanya ketika ditanya tentang kemungkinan protes di masa depan. “Kami percaya pada mereka dan tes mereka dan penyelidikan mereka.”

Ditanya oleh televisi Sky apakah Verstappen merasakan sesuatu ketika dia memegang elemen sayap belakang mobil Hamilton, Horner tidak memberikan apa-apa selain sindiran.

“Nah, dia merasa sekitar 50 ribu,” katanya.

($ 1 = 0,8786 euro)

(Laporan oleh Alan Baldwin, penyuntingan di London, penyuntingan oleh Pritha Sarkar)


Posted By : keluar hk